5574b25d0423bd34668b4567

Offline Event & Ranah Digital

Hal yang kadang tidak disadari,  digital atau mungkin lebih dikenal dengan online itu bukan hanya bicara melulu tentang strategi digital, social media, media advertising. Beragam kegiatan offline juga bisa diukur, dan dideteksi keberhasilannya via online. Karena kegiatan apapun yang dilakukan di offline, baik itu kegiatan promo, road show, sampai  Television Commercial (TVC) terbaru akan berdampak ke digital apabila memang menarik, tapi tentu ini juga berarti ganda. Berdampak bisa positif, atau justru malah dicaci maki dan menciptakan persepsi negatif.

Fakta yang lebih menarik adalah hal ini pun bisa terukur seberapa kenaikannya, dan ini tidak bisa terjadi sebaliknya bahwa campaign brand di online, akan bisa diukur di offline. Pertanyaannya kemudian, bagaimana mengukurnya? Apa saja yang menjadi tools yang bisa membantu untuk melakukan penelusuran hal ini? Saya membaginya menjadi dua hal besar, dampak kegiatan offline ke ranah digital.

Curiosity Effect

Hal pertama yang bisa diukur adalah apakah kegiatan offline yang kita lakukan, misal TVC terbaru, atau mungkin peluncuran produk terbaru, membuat orang jadi penasaran, & pengen tahu lebih lanjut? Sangat logis bukan? Apabila program atau peluncuran produk baru kita menarik perhatian, maka audiens akan mencari lebih lanjut di digital. Lalu tools apa saja yang bisa membantu untuk menelusurinya. Ada banyak yang bisa digunakan, tergantung medium digital apa saja yang dimiliki dan juga karakter produknya sendiri. Beberapa yang bisa membantu Anda untuk mengukur dan menelusuri adalah Google Insight for Search untuk melihat apakah terjadi lonjakan pencarian terhadap produk kita setelah misalnya satu minggu TVC diluncurkan. Tools lain yang bisa digunakan, apabila Anda memiliki website, maka Google Analytics akan bisa menelusri, apakah terjadi lonjakan pengunjung ke website, ketika  meluncurkan produk baru. Perilaku seperti ini, sangat besar pengaruhnya untuk produk yang pembeliannya membutuhkan riset dan pengambilan keputusannya lama. Misalnya membeli mobil, motor, gadget dll.

Conversation Effect

Hal lain yang bisa diukur apakah kampanye kita berhasil atau tidak, adalah seberapa banyak orang memperbincangkan program, atau produk kita. Setiap program apapun, apabila menarik pasti akan mengundang pembicaraan dan diskusi di online, baik itu positif maupun negatif. Untuk mengetahui ini kita bisa memonitornya, dari komentar yang mampir di social media kita. Tapi jangan lupa perbincangan ini bisa juga terjadi di medium lain, yang berada di luar kontrol kita. Oleh karena itu Anda bisa memanfaatkan social media monitoring tools untuk bisa menangkap perbincangan ini. Anda akan bisa melihat apakah berbagai kegiatan di offline dari brand Anda, mempunyai sebuah cerita yang layak diperbincangkan atau tidak. Atau lebih jauh diterima dengan baik atau tidak. Logikanya ketika Anda mempunyai offline event maka perbincangan yang tercatat akan meningkat tajam. Tools yang bisa digunakan, mulai dari yang gratisan semacam Social Mention, Topsy hingga social media monitoring tools yang berbayar yang menghasilkan data yang lebih komprehensif dan akurat semacam Brandtology, JamiQ, Radiant 6 dan Media Wave. Oleh karena itu sebagai pemegang brand, Anda harus berpikir lebih holistik. Apa yang Anda sebar, dan lakukan di offline akan berpengaruh di online, jadi pikirkan sesuatu yang akan membuat orang akan penasaran mencari lebih jauh atau memberikan alasan agar orang memperbincangkannya. Karena ini pada akhirnya akan meningkatkan awareness, bahkan intention to buy dari audiens.

Apakah Anda setuju dengan pendapat ini? Ingin menambahkan sesuatu atau membantah? Mari kita berdiskusi